Pertengahan 2012, Ruas Tol Solo-Ngawi Dan Ngawi -Kertosono Ditargetkan Mulai Digarap


Sabtu, 11 Agustus 2012 - 05:16:19 WIB
Kamis, 03/11/2011 

Jakarta (Solopos.com) – PT Thiess Contractors Indonesia menargetkan proses pembangunan ruas tol Solo-Ngawi dan Ngawi-Kertosono dapat dimulai pada pertengahan 2012, menyusul penyelesaian pembebasan lahan yang saat ini telah mencapai 40%. Agar percepatan pelaksanaan bisa direalisasikan, perusahaan berharap pemerintah segera merampungkan kebutuhan sisa tanah yang harus dibebaskan tersebut.

Adapun total lahan yang harus dibebaskan dalam proyek itu yakni sepanjang 177,12 kilometer, artinya lahan yang baru terbebaskan mencapai 70,84 kilometer, dan yang harus dibebaskan hingga pertengahan tahun sebesar 10.628 kilometer. Direktur PT Thiess Contractors Maria Wahono mengatakan saat ini mereka masih menunggu penyelesaian pemerintah dalam merampungkan pembebasan lahan. Setelah itu, barulah perusahaan siap melaksanakan konstruksi yang diharapkan dimulai pada pertengahan 2012.

“Kami harapkan pembebasan lahan bisa tepat waktu pelaksanaannya, atau paling tidak pertengahan 2012 sudah rampung,” ujar Maria, Rabu (2/11/2011). Selain itu, dia juga berharap pemerintah segera memulai proses pembebasan lahan ruas tol Serpong-Cinere yang sampai saat ini belum dimulai, karena belum dibentuknya tim pengadaan tanah (TPT) ruas tersebut. Khusus untuk rencana pendanaan, katanya, pihaknya masih dalam tahap awal diskusi dengan perbankan. Namun, dia optimistis sindikasi perbankan akan didapatkan dalam waktu dekat.

Sebelumnya, PT Thiess Contractors Indonesia telah menyiapkan anggaran sebesar Rp 112 miliar atau 1% dari nilai investasi Rp 11,2 triliun untuk tiga ruas tol, menyusul telah ditandatanganinya amandemen perjanjian pengusahaan jalan tol (PPJT) antara Thiess dan pemerintah.

Tiga ruas yang dipegang konsesinya oleh anak perusahaan PT Thiess yakni jalan tol Solo-Mantingan-Ngawi sepanjang 90,10 km oleh PT Solo Ngawi Jaya; ruas tol Ngawi-Kertosono sepanjang 87,02 km oleh badan usaha jalan tol (BUJT) PT Ngawi-Kertosono Jaya dan ruas tol Serpong-Cinere sepanjang 10,14 km yang dipegang PT Cinere Serpong Jaya.

Sementara itu, Wakil Menteri Pekerjaan Umum Hermanto Dardak mengatakan pemerintah telah menyiapkan sunk cost sebesar Rp 3 triliun dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara untuk mendanai 30% konstruksi ruas tol Solo-Ngawi dan Ngawi-Kertosono. Menurutnya, subsidi anggaran tersebut tidak diberikan dalam bentuk dukungan dana kepada investor, tapi melalui pelaksanaan konstruksi sepertiga ruas tol Solo-Ngawi-Kertosono oleh Kementerian Pekerjaan Umum.

Pengucuran dana dukungan itu sendiri, katanya, akan dialokasikan dalam tiga tahun anggaran hingga 2014 ketika target proyek tersebut sudah dapat dioperasikan menyeluruh. “Bagian pemerintah dikerjakan secara paralel antara pembebasan lahan dan konstruksinya. Kita sudah mulai bangun jembatan dan jalan, baik dari arah Solo hingga Boyolali dan mulai dari Kertosono saat ini,” ujarnya.

Selain dukungan untuk pembangunan konstruksi, pemerintah juga menganggarkan dana pembebasan lahan sebesar Rp 1,85 triliun untuk kedua ruas tersebut, yaitu Rp 1,3 triliun untuk Solo-Ngawi dan Rp550 miliar untuk Ngawi-Kertosono.

JIBI/Bisnis Indonesia/Mia Chitra Dinisari


Blog Lainnya

3 Komentar :

Cheap Edu Backlinks
09 April 2013 - 20:36:59 WIB
semoga makin lancar, keep update

hot Christmas toys 2013
18 Desember 2013 - 07:43:29 WIB
Bagus. Saya akan merekomendasikan ke teman-teman saya.

kata kata galau
11 Maret 2014 - 11:39:36 WIB
selamat siang.informasinya sangat menarik sekali nih..
http://cinta009.blogspot.com/


<< First | < Prev | 1 | Next > | Last >>


Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar  
  
   (Masukkan 6 kode diatas)